100 Hal Jelek Tentang India

June 12, 2017 Adis Takdos


Bulan lalu gue baru pulang dari Ciroyom.


Ya kagak lah! Judulnya aja India, ya berarti gue baru pulang traveling dari India! Gimana sih lu pada!? Nah, ngomong-ngomong soal traveling ke suatu negara, setelah pulang dari negara tersebut pasti lu punya kesan, kan? Kesannya cuma dua, suka atau nggak suka. Mau balik lagi apa najis buat balik lagi. Pengen lebih lama lagi di sana atau yaampun-dikasih-gratis-kesana-juga-gue-gak-mau-lagi-dah.


Nah, India masuk ke kesan yang kedua buat gue. GUE GAK SUKA INDIHE!


Alesannya apa? Kenapa? Banyak!


Mari gue jabarkan semuanya, Harambe!


1. Negara Ini Gak Punya Manner



Kalo menurut lu kencing di jalan adalah hal normal, maka lu harus pindah ke India. Di negara ini, kencing di pinggir jalan raya yang lagi rame itu adalah hal normal. Misal nih, ada 2 orang lelaki dewasa lagi ngobrol di pinggir jalan, nah lagi asik-asiknya ngobrol, yang satu tiba-tiba ngadep tembok, buka celana dan currr... kencing. Kalo lu jadi temen ngobrolnya perasaan lu gimana? Kalo gue sih gue tendang tititnya. Tapi tidak dengan India, temennya malah tetep ngobrol kayak biasa aja, dong! Seolah-olah kencing di muka umum itu adalah hal yang biasa buat mereka!


2. Apa itu Hygiene?




Lu pernah nonton Reportase Investigasi di Trans TV? Itu loh program acara yang menguak kelicikan-kelicikan penjual makanan dan minuman di berbagai kota di Indonesia pake hidden cam gitu. Yang bakso campur borax lah, kue pake pewarna tekstil, sambel pake cabe busuk, ayam goreng pake bangke, es krim campur oli, nasi padang campur knalpot bobokan. Yah, pokoknya yang begituan, dah!


Nah, kalo ada Reportase Investigasi di India, gue yakin karyawannya pada tobat! Street Food di sini edan edanan kotornya! Duh, gue ampe ngakak mau nyeritainnya juga saking kagak jelasnya! Gak usah pake hidden cam segala lah, mereka mah terang-terangan juga gak mentingin kebersihannya.


Masa yah, kan ada yang jual telur rebus tuh, jadi selesai telurnya direbus, ada anak kecil yang kerjanya khusus buat ngupasin kulit telurnya. Nah, selama telurnya direbus, anak kecil itu main sama temen-temen sebayanya, bercandaan gitu lempar-lempar tanah, banting-bantingan. Nah terus setelah si telur rebusnya mateng, si anak dipanggil sama yang punya kiosnya buat peletekin kulit telurnya, dan disini kacrutnya... si anak itu gak cuci tangan dulu, gak pake sarung tangan, gak solat ashar,dan secara semena-mena langsung aja gitu nyabutin kulit telurnya dengan tangan kotornya. WTF! Dan lebih anjingnya lagi yah, si pembelinya juga cuek aja, langsung makan telur itu padahal dia tau yang ngupasin telurnya itu si lakhnat kecil bertangan kotor. Anjing lah, ini negara kagak jelas :)))


Bahkan banyak orang bilang, belom ke India kalo belom kena diare. Lah?


3. Bau Pesing



Ini masih berkaitan dengan poin nomer 1 yang orang-orangnya suka kencing sembarangan. Saking kencing sembarangan udah jadi hobi, lu bakal nyium bau pesing dimana-mana, even itu di tempat mewah kayak di Central Park, Delhi.


4. Scam Di Mana-Mana



Dari semua tempat yang udah gue datengin seumur hidup gue, khakul yakin, India adalah negara paling banyak tipu-tipunya di dunia! (menurut gue)


Di sini scam dimana-mana, penipuan dimana-mana, bahkan untuk hal yang paling kecil dan gak penting! Contoh, kayak gue pas mau beli SIM Card lokal sana, udah harus nunggu sehari buat aktifasi SIM Card-nya, harganya mahal, ribet isi data, terus pas gue mau isi kuota internet 3,5 GB, tau-tau kuota yang masuk malah 1,5 GB. Taeeeee!


5. Tukang Minta Tips



Kalo di Indonesia, tips diberikan apabila si penyedia jasa sudah melakukan tugasnya. Itu pun dengan catatan tugasnya dilakukan dengan baik. Nah, di India berbeda, di sini orang-orangnya kagak tau malu. Mereka gak segan minta tips duluan padahal belum ngapa-ngapain. Kayak supir gue pas mau ke Agra dan Jaipur, begitu masuk mobil, yang dia omongin langsung minta tips, dan tipsnya jangan kayak tips orang lokal. Kudu tips turis. Fak lah :)))


Tapi kalo gak dikasih tips, mereka bisa marah-marah dan cemberut sepanjang perjalanan. Asshole abis.


6. Klakson Tiap Detik



Udah pernah baca cerita tentang klakson di Nepal gue? Nih gue kasih linknya >> 10 hal tergembel tentang Nepal


Nah, gue kira di Nepal itu udah paling bangsat pengendara-pengendaranya, tapi ternyata gue salah besar. Kalo di tulisan itu gue udah ngata-ngatain Nepal sebegitu jeleknya, gue gak tau kalimat apa lagi yang harus gue gunakan untuk menggambarkan kesan gue tentang pengendara dan klakson di India. Sumpah, 4 jam begitu gue nyampe India, gue udah pengen ninggalin negara ini. Dunia ini sekalian kalo bisa. FUCK YOU INDIA!


7 – 100. ERRRRRRRRRRRRR..


Udah ah, nulis tentang India bikin gue emosi dan darah tinggi. Lu aja yang nerusin dah kalo ada yang udah pernah ke India. Tulis aja di kolom komen, nanti gue update di postingan ini.



Tambahan dari

Yustica Liberty

Ada temen gue pindah ke perusahaan india karena salary 2 bulan gak cair2, begitu pindah kesana cuma sebulan doang dong. Dan dia bilang lebih baik gue nganggur daripada kerja diperusahaan india :))))

Theo Nugraha


Jadi keingetan waktu kerja sama orang India, sempet gw dulu kerja di salah satu bank India yang ada di Indonesia. Orang - orangnya berasa paling pinter, selalu mandang underestimate, dan bener mata duitan. Itu mereka sebenernya penghasilannya cukup banyak karena mereka programmer, tapi kelakuannya taik banget. Apalagi yang nggak berpendidikan, pasti bangsatnya kebangetan HAHAHAHA.

Gw bukannya mau ngejelek-jelekin yak tapi berdasarkan fakta dan pengalaman gw, jadi gw setubuh sama apa yang ditulis Adis disini.

Dan setelah gw baca blog ini, gw yang dulunya nggak minat buat pergi ke India, sekarang gw TAMBAH YAKIN dan SAMA SEKALI NGGAK BERMINAT buat masukin India ke bucketlist gw. HAHAHAHA

Thank you Adis, sang backpacker yang sukanya galau dan susah move on. HAHAHAHA

Cheers,

Theo Nugraha
(nugrahatheo.com)

Eka Putri Yuningsih

Mau tambahin ya dis, banyak orang india terutama cowok ya :)) melakukan sexual harrasment, contoh di SG. asli gue mau nampar kalo keingetan deh. :)) colak sana colek sini udah berasa SKSD baget sumpah. sebenernya gamau suudzon tp mau gimana gue selalu dapet pengalaman ga menyenangkan ketika berhadapan dengan orang india. :))

Anonim

Waktu kesana urusan kerjaan, klakson memang ga berhenti2, bahkan gak perlu lihat situasi jalan, tiap 5 atau 10 detik sopir pijit klakson, sampai gw usulin ke temen org india buat bikin klakson otomatis. Kaca spion ga ada fungsinya, byk yg rusak atau dilipat, dilipat karena takut rusak. Tiap pojok org banyak ngumpul, karena status no.2 penduduk terbesar di dunia. Di tengah jalan besar tiba2 ada luburan. Harga tiket pesawat dlm negri mahal dibanding indonesia. Ke taj mahal, ga sebagus foto2 dan film. Sekelilingnya kumuh. Ada kolam disitu airnya ijo... dinding2 taj mahal juga kusam.

Pesan terakhir gue:


JANGAN BUANG-BUANG TIAP DETIK DARI IDUP LO BUAT DATENGIN NEGARA INI, MASIH BANYAK NEGARA YANG LAYAK BUAT LU DATENGIN!



P.S Kalo ada yang mau complaint, gak setuju sama gue, kasih pembenaraan dan pembelaan, BODO AMAT, BLOG BLOG GUE SENDIRI, YANG NGALAMIN GUE, YANG NULIS GUE, APALO HAH HAH!

Read more...

No Previous Articles

Next Article
Purwakarta Keren Juga Ternyata!
Purwakarta Keren Juga Ternyata!

Sebelumnya, gue gak pernah main ke Purwakarta. Yang gue tau, kota ini adalah tempat dinasnya bokap mantan g...