Cara Ngurus Visa Iran

June 7, 2017 Adis Takdos


Sekarang, waktu gue nulis artikel yang lu baca ini, gue lagi berada di dalam pesawat di atas ketinggian lebih dari 20.000 meter, meluncur menuju ke negara yang sedang berlabel travel warning.

Yak, benar, Wonogiri.

Ehe. Ehe. Ehe.

Iran!

Mungkin saat lu denger kata Iran, lu bakal mikir perang, bom nuklir, gurun pasir luas, cuaca terik bikin pengin telanjang. Ternyata kagak. Nanti gue cerita ada apa aja di Iran. Sekarang, gue mau cerita dulu, gimana sih cara masuk ke negara yang lumayan tertutup ini?

Buat kita warga berpaspor Indonesia, kita sedikit beruntung karena Iran memberlakukan VoA (Visa on Arrival), di mana kita bisa dapet izin masuk negara ini tanpa harus ribet mengurusnya dulu di RT, RW, kelurahan kedutaan Iran di Indonesia.

Begitu sampai di bandara Imam Khomeini, Tehran, kita bakal langsung disuruh bayar asuransi sebesar 16 USD untuk maksimal 1 - 31 hari, sementara kalo kita udah punya asuransi perjalanan, kita gak diwajibin bayar asuransi lagi.


Sesudah beres dengan pembayaran asuransi, lu bakal dikasih kertas asuransi gitu, dan kertas itu lu bawa ke bagian visa. Nanti ada 1 orang di depan loket visa yang bakal meriksa dokumen lu. Lu kasih aja passpor dan liatin kertas asuransinya itu. Abis itu dia bakal ngasih secarik kertas dengan harga visa tertulis di kertas itu, 45 Euro dan form visa yang harus diisi.



Abis ngisi form visa itu, lu kudu bayar ke bank di sebelahnya. Abis bayar, lu kasihin lagi bukti  pembayaran dan formnya ke bagian visa. Nah, di form itu lu kudu nulis alamat hotel, sponsor, atau orang Iran yang lu kenal di sana buat jaminan lu ada tempat tinggal di Iran. At least cuma buat hari itu. Kasus gue, gue isi sama hotel yang gue pesen lewat email dan gue tunjukin bukti pdf nya, karena lu gak akan pernah bisa booking hotel lewat aplikasi macam hostelworld, agoda, booking.com, apalagi traveloka. Gak akan bisa.

Kalo mau, lu bisa edit aja pdf yang gue dapet dari hotel yang gue pesen di Iran, walaupun pada kenyataannya gue gak pernah datengin hotel itu. Mahal cuy!


Nah, tunggu beberapa lama, lu bakal dipanggil buat ambil passpor lu yang sudah terpasang visa Iran. Abis itu, udah deh selesai. Gitu doang.

Just info, total yang harus gue bayar untuk VoA Iran adalah 45 Euro dan 16 USD atau kalo dirupiahin sekitar 860.000,- mahal!

Saran gue, kalo mau lu bisa urus di kedutaan Iran di Jakarta karena harganya jauh lebih murah, cuma 20 Euro.

Bookingan hotel sangat penting kalo lu mau masuk Iran. Terkadang, orang imigrasi akan ngecek dengan nelepon langsung ke hotel yang kita booking untuk ngecek kebeneran kita bakal stay di situ apa kagak.

Terus kalo udah dapet visa Iran piye? Nah, tunggu dah cerita-cerita gue di Iran selanjutnya!

Read more...

Previous Article
Purwakarta Keren Juga Ternyata!
Purwakarta Keren Juga Ternyata!

Sebelumnya, gue gak pernah main ke Purwakarta. Yang gue tau, kota ini adalah tempat dinasnya bokap mantan g...

Next Article
5 Spot Tidur Terbaik di KLIA Malaysia
5 Spot Tidur Terbaik di KLIA Malaysia

Buat yang suka jalan-jalan jauh dan naik Air Asia, gue yakin kalian pasti pernah nginjekin kaki ke bandara...